Apa Sih Biosecurity

Apa Sih BiosecurityBiosecurity merupakan segala sesuatu yang dibuat, ditetapkan dan dijalankan untuk mengamankan peternakan dari berbagai hal yang dapat merugikan. Biosecurity dilakukan pada lingkungan farm, lingkungan kandang, pekerja kandang, peralatan kandang, serta kendaraan yang keluar masuk area peternakan. Hal tersebut mencakup sanitasi dan kebersihan dari daerah sekitar kandang, sanitasi pekerja kandang, sanitasi peralatan kandang dan kendaraan, mencegah burung-burung dan hewan liar masuk ke area farm, serta pemberian pakan dan air minum yang bersih dan bebas pencemar. Tidak ada program kesehatan manapun yang akan berjalan dengan baik tanpa diimbangi dengan program biosekuritas yang baik.

Bagaimana Biosecurity dilakukan

Setidaknya ada 7 hal yang dapat dikukan, yang merupakan bagian dari biosecurity atau program biosekuritas, yaitu:

Kontrol Lalu Lintas

pengunjung wajib mencelupkan kaki atau sepatunya kedalam desinfektan sebelum masuk area kandang

pengunjung wajib mencelupkan kaki atau sepatunya kedalam desinfektan sebelum masuk area kandang

Kontrol lalu lintas yang dimaksud disini adalah mengontrol pergerakan atau lalu lalang manusia, misalnya melarang orang yang tidak berkepentingan untuk masuk ke area farm dan hanya mengizinkan pekerja atau orang-orang tertentu saja yang berkepentingan. Orang yang boleh masuk ke area farm itu pun harus didesinfeksi terlebih dahulu, jika perlu mandi dan mengganti pakaian beserta sepatunya.

Biosekuritas yang ketat pada orang yang masuk ke area farm ini sudah wajar diterapkan di farm Sektor 1 dan 2. Sementara pada farm sektor 3 (komersial farm), meski tidak sampai mandi dan mengganti pakaian serta sepatu, setidaknya masih bisa didesinfeksi dengan sedikit semprot desinfektan dan celup sepatu, serta bisa dipastikan terlebih dulu bahwa orang yang bersangkutan tidak berasal dari farm lain. Tangan orang bisa juga menyebabkan infeksi dan harus didesinfeksi sebelum masuk bangunan kandang atau meninggalkannya. Jika terdapat banyak variasi umur di farm, maka pastikan kunjungan dilakukan dari kelompok umur yang paling muda ke yang paling tua.

Baca: Beberapa Penyebab Produksi Telor Ayam Menurun

Kontrol lalu lintas tidak hanya berlaku untuk orang tetapi juga untuk hewan seperti burung-burung liar , tikus, kumbang predator, serangga dan lainnya. Selain itu, lalu lintas kendaraan yang memasuki areal peternakan juga harus dimonitor secara ketat. Hanya kendaraan tertentu saja yang diizinkan masuk ke area farm, misalnya kendaraan pengangkut DOC atau pakan, itupun harus didesinfeksi dulu minimal dengan semprot desinfektan dan celup roda.

Recording atau Pencatatan

Biosecurity sepatu untuk pengunjung

Biosecurity sepatu untuk pengunjung

Recording atau pencatatan riwayat flok merupakan cara yang termudah untuk mengetahui status kesehatan ayam. Setiap kandang harus memiliki lembar/buku pencatatan. Setiap hari operator kandang mencatat jumlah pakan yang diberikan, jumlah ayam yang mati dan  di-culling, serta yang paling penting adalah performa ayam pada saat itu, misal pada ayam layer berarti yang dicatat adalah performa produksinya (dalam persen). Termasuk dalam recording adalah riwayat titer darahnya terhadap penyakit-penyakit tertentu, sebagai base line titre yang dapat dijadikan acuan jika ada masalah kesehatan yang tiba-tiba muncul.

Pembersihan Kandang

Proses pembersihan kandang merupakan salah satu faktor biosekuritas yang paling berat. Kegiatan ini utamanya dilakukan saat persiapan kandang, dan secara sekunder juga baiknya dilakukan selama periode pemeliharaan ayam. Tujuan dari kegiatan pembersihan kandang ini, antara lain; membuat kandang menjadi “kandang baru” kembali, memutus rantai kasus penyakit pada periode sebelumnya, serta menghilangkan atau menurunkan kuman penyebab penyakit yang ada di dalam dan sekitar (lingkungan) kandang.

Kontrol terhadap Pakan

Penjagaan kebersihan area kandang ayam

Penjagaan kebersihan area kandang ayam

Kontrol terhadap pakan harus dilakukan secara ketat mengingat banyaknya agen penyakit dan toksin yang dapat mencemari makanan. Perhatikan kualitas bahan baku, lama penyimpanan bahan baku ataupun penyimpanan pakan jadi, serta pastikan pakan sudah mengandung toxin binder untuk mencegah berkembangnya toksin (zat racun) jamur.

Kontrol Air Minum

Kualitas air sangat penting karena kebutuhan minum ayam adalah 1.6–2 kali lipat dari jumlah pakan yang dikonsumsinya. Dilakukan juga penambahan kaporit/chlorine pada air minum. Tujuan dari klorinasi (pemberian kaporit/ klorin) adalah sebagai upaya sanitasi air minum yang dapat membunuh bakteri dan mikroorganisme lain yang mencemari air. Secara teratur lakukan flushing (penggelontoran) air di instalasi air di dalam kandang minimal seminggu sekali, dan pemeriksaan kualitas air minimal sekali dalam satu tahun yang meliputi pemeriksaan kimiawi (kesadahan, metal, mineral) dan bakteriologis.

Kontrol Limbah dan Ayam Mati (Bangkai)

Limbah harus dijauhkan dan dimusnahkan sejauh mungkin dari area farm. Lebih baik jika ada  petugas khusus yang mengambil limbah ini secara teratur untuk dibuang atau dimusnahkan di luar area farm. Ayam mati sesegera mungkin diambil dari kandang dan setelah dilakukan pemeriksaan bedah pasca mati, secepatnya dibakar dan dibuang ke tempat lubang pembuangan  di dalam peternakan.

Vaksinasi

Sebaik apapun program biosekuritas, tetap tidak akan sempurna tanpa program vaksinasi. Biosekuritas yang baik tetap akan pincang jika vaksinasi tidak berjalan, karena keduanya memang saling melengkapi. Jika Biosekuriti lebih pada perlindungan dari luar, maka vaksinasi bisa dibilang perlindungan dari dalam. Vaksinasi (dengan vaksin) yang baik berperan dalam memacu pembentukan antibodi (kekebalan) tubuh ayam sebelum kontak langsung dengan agen penyakit di lapangan. Tingkat kekebalan yang baik akan melindungi ayam terhadap infeksi agen penyakit, terutama virus, dan menghambat replikasi atau perbanyakan virus.

Selengkapnya soal vaksinasi, baca artikel VAKSINASI = ASURANSI KESEHATAN

 

(Kontributor: drh. Arief Ervana)

 

Pecinta Satwa
Freelance Contributor at Pecinta Satwa [dot]com
Beberapa kontributor lepas yang menulis artikel untuk Pecinta Satwa [dot]com. Masih ada yang aktif menulis dan ada yang sudah tidak aktif.